Pacaran NO; Ta’aruf YESS!

Pacaran No; Ta'aruf Yes!Ta’aruf adalah suatu proses pengenalan antara seorang laki-laki dan perempuan yang berniat suci mendapatkan jodoh dan berniat melangsungkan proses pernikahan dengan cara yang halal. Jangan bayangkan ta’aruf seperti halnya pacaran. Dalam ta’aruf tidak dikenal adanya kontak fisik. Ta’aruf sangat mengedepankan kepatuhan terhadap rambu-rambu syari’ah. Artinya, ketika rambu-rambu ini diterobos secara liar, maka ta’aruf akan kehilangan makna kesuciannya yang melekat.

Jangan Membeli Kucing Dalam Karung
Beberapa waktu yang lalu saya pernah mengangkat kisah salah satu saudara kita yang merasa tertipu pada saat proses perkenalan dengan seorang pria. Perkenalan tersebut berlanjut pada proses pernikahan. Namun apa lacur, pernikahan itu kemudian berantakan di tengah jalan. Salah satu penyebanya adalah karena tidak adanya proses ta’aruf lengkap sebelum acara ijab kabul dilakukan.

Sister, kamu juga tentunya tidak berharap mengalami nasib yang sama dengannya. Untuk itu lakukan ta’aruf dengan sungguh-sungguh.

Menyusun Biodata
Bagaimanakah prosesi lengkapnya? Apa yang mesti dilakukan? Dan upaya-upaya apa saja yang secara vertikal maupun horizontal mesti dilakukan waktu ta’aruf.

Menurut Ri’ayah Tarbawiyah, penulis buku Tak Kenal Maka Ta’aruf, proses ta’aruf diawali dengan pengumpulan biodata ikhwan yang menjadi sasaran ta’aruf kita. Biodata ini dikumpulkan dan dikelola oleh seorang mediator/operator. Sang mediator/operator berasal dari kerabat kita atau orang lain yang telah teruji tingkat amanahnya.

Dalam biodata termaktub nama ikhwan yang menjadi sasaran, tempat tanggal lahir, ciri-ciri fisik, pekerjaan, bahkan sampai dengan riwayat pendidikannya. Koq ribet amat ya?! Ya iyalah, namanya juga kita sedang menjemput takdir terbaik kita. Jadi, harus benar-benar yakin tentang status calon suami kita. Khan kita tidak sedang membeli kucing dalam karung.

Bermunajatlah!
Setelah data-data tersebut terkumpul, lakukanlah shalat istikharah. Diskusikan semua hal yang tercantum dalam biodata tersebut dengan orang tua dan kerabat yang bisa kamu percaya. Lihat sisi baik dan buruknya yang bersangkutan secara lengkap. Apa dampak yang akan kamu rasakan seandainya ia kelak menjadi pendamping hidupmu.

Menyewa Detektif Swasta
Awas, jangan hanya berpegang pada data di atas kertas saja. Langkah selanjutnya, kamu harus “menyewa” seorang “detektif swasta” untuk mengumpulkan keterangan langsung dari lapangan. Sang detektif bisa ditunjuk dari kakak atau adik lelakimu, atau bisa siapa saja yang benar-benar bisa menjaga amanah. Ia bisa mendapatkan informasi dari tukang kopi di depan rumah ikhwan yang menjadi sasaran atau bisa juga bertandang langsung menemui dirinya.

Berkat jasa sang detektif yang terjun langsung ke TKP, kamu akan mendapatkan informasi seputar bau badannya dan seputar hal-hal bersifat pribadi lainnya. Apalagi jika sang detektif bisa mendapati sang ikhwan sedang tidur nyenyak. Kamu akan beroleh informasi apakah dengkurannya lembut seperti gesekan dedaunan ataukan seperti bunyi gergaji.

Sang “detektif swasta” pula yang akan mencocokkan data di atas kertas dengan informasi sebenarnya. Misalnya, dalam biodata disebutkan bahwa ia seusia Keanu Reeves, kenyataannya sang ikhwan sebaya dengan Sean Connery. Mending kalau kamu merasa cocok, kalau tidak bagaimana hayo?!

Rahasia, Top Secret, Higly Confidential!
Hal lain yang juga harus menjadi perhatian adalah tingkat kerahasiaan. Jangan sampai informasi proses ta’aruf ini menyebar ke mana-mana. Harus masuk dalam kategori Top Secret bahkan Higly Confidential. Mengapa demikian? Ya, untuk mencegah terjadinya fitnah. Lagi pula, belum tentu kamu merasa cocok dengan dia. Jangan sampai prosesi ini menimbulkan rasa malu di antara kalian bedua. Misalnya, kamu merasa tidak cocok karena ternyata ikhwan yang menjadi sasaran tembak memiliki cacat fisik yang tidak kamu terima. Seandainya informasi ini menyebar hingga menjadi konsumsi publik, tentu dia juga kamu akan merasa kurang enak, malu, wirang, dan lain-lain, dan sebagainya.

Okelah kalau begitu, untuk sementara mengenai ta’aruf saya cukupkan sampai di sini. Semoga ke depan Allah SWT memberi kemampuan serta waktu luang kepada saya sehingga bisa melanjutkan postingan tentang ta’aruf ini. Amien YRA.

10 Comments

  1. Asslmualaikum…. Nama sya Indah sya ingin ikut berta’aruf di grup ni tolng di bantu bgaimna carany agr sya bisa menemukn jodoh yg baik dan soleh
    083890211882

  2. saya juga lagi nyari pasangan yang sholeh….

  3. ass ana seorang muslimah menanti seorang muslim yang siap menikah

  4. 081282245856

  5. Ciptasuzipto says:

    Asallamua’laku.tanya,kita lagi taaruf trus ada mediator yg tak mengetahui klw kita lagi proses,dan menawark akwat,tu gimana.?

  6. Assalamualaikum wr.wb,
    Ka mau tanya apakah pembahasan ta’aruf ini terpampang d dalam kitab suci Al-Qur’an. Mohon bantuannya ya ka. 🙂 syukron

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*